Jejak Aria Wangsa Goparana, Penyebar Islam di Subang

Masjid Agung Subang berdiri megah di pinggir sebuah jalan raya di pusat kota Subang. Jalan raya dimana masjid agung berada tersebut diberi nama jalan Aria Wangsa Goparana.

Lalu siapakah Aria Wangsa Goparana sehingga dijadikan nama jalan di sana?

Raden Aria Wangsa Goparana adalah salah satu tokoh penyebar Islam di wilayah Subang. Beliau adalah putra raja Talaga (Majalengka). Di Talaga, Arya Wangsa Goparana merupakan orang pertama yang memeluk Islam dan mendapat pelajaran dari Sunan Gunungjati.

Sekitar tahun 1530 ia mengadakan perjalanan ke arah barat dalam rangka menyebarkan agama Islam. Wilayah yang diislamkannya diantaranya Subang, Purwakarta, Cianjur, Sukabumi dan Limbangan yang saat itu merupakan wilayah kerajaan Sumedang Larang. Kemudian beliau menetap di wilayah Sagalaherang. Konon, nama Sagalaherang pun dipercaya diberinama oleh beliau.

Gerbang Makam Aria Wangsa Goparana

Gerbang Makam Aria Wangsa Goparana

Makam Aria Wangsa Goparana

Makam Aria Wangsa Goparana

Arya Wangsa Goparana memiliki lima orang putera yaitu Entol Wangsa Goparana, Djajasasana / Wiratanudatar, Yudanegara, Cakradiparana, dan Yudamanggala. Keturunannya tersebut kemudian banyak yang menjadi tokoh penting seperti ulama dan bupati. Salah satunya adalah Djajasasana atau Raden Wiratanu yang menjadi bupati pertama Cianjur.

Aria Wangsa Goparana dimakamkan di Blok Nangka Beurit, Desa Sagalaherang Kaler, Kecamatan Sagalaherang. Menurut Humaidin, yang merupakan juru kunci makam tersebut sejak tahun 1985, makam Wangsa Gofarana banyak dikunjungi para peziarah, terutama pada 1 Muharam dan waktu-waktu tertentu. Selain dari Subang, para peziarah tersebut berasal dari berbagai daerah di Indonesia.

Makam Aria Wangsa Goparana ditempatkan di dalam bangunan kaca

Makam Aria Wangsa Goparana ditempatkan di dalam bangunan kaca