Saresehan Budaya di Situs Nay Subanglarang Rumuskan Jatidiri Subang

KOTASUBANG.com, Subang – Puluhan tokoh adat , pegiat budaya dan seniman berkumpul di situs Nay Subang Larang, Desa Nanggerang, Binong, Rabu malam (24/4/2019). Para pegiat budaya yang berasal dari berbagai penjuru Kabupaten Subang tersebut mengikuti saresehan budaya yang diselenggarakan oleh bidang budaya, Dinas Pendidikan dan Kebudayaan (Disdikbud) Kabupaten Subang.

Acara diawali dengan berbagai kesenian buhun yang di gelar sejak pagi hari, seperti Sisingaan, Gembyung, Tayub, Tutunggulan dan Pantun. Kemudian pada malam hari sebelum acara dimulai dilakukan ziarah bersama ke petilasan Nay Subang Larang. (baca :Dari Saresehan Budaya di Situs Nay Subanglarang)

Pada saresehan tersebut kemudian dibacakan pernyataan yang merupakan hasil resume rumusan jati diri Subang, yang merupakan rangkaian kegiatan saresehan budaya. Rumusan jati diri Subang tersebut dibacakan oleh tim perumus Rumusan Jati Diri Subang, Nandang Kusnandar. Hasil rumusan tersebut kemudian diserahkan kepada Kepala Bidang Kebudayaan Disdikbud Kabupaten Subang Didin Mahpudin.

Tangtu Ping Pitu Subang di Buana

  1. Subang panceg dina ajen inajen sareng tatanan kasubangan. Nangtung dina tangtunganana, napak dina tatapakanana, ngadeg dina pamadeganana
  2. Subang tunggulna rahayu, tangkalna darajat
  3. Sikep urang Subang ngaludang sari pati tradisi pikeun nangtungan jaman
  4. Nata nagara dina raga, ngajaga diayana, ngajiga dijirimna, ngajega diketakna, ngajago dipunjulna, ngajirim laku diugana
  5. Pancalaku pamingpin Subang : Tigin yakin kana dirina, kukuh pengkuh kana lakuna, luhung tangtungna, jembar rasana, rancage gawena
  6. Urang Subang sauyunan henteu pagiri-giri calik pagirang-girang tampian. Lain dulur beda lembur, hirup rukun sarta akur
  7. Ngeunteng kabihari, ngokolakeun mangsa kiwari, sampeuereun nu bakal datang

“Saresehan budaya ini merupakan penguatan peran tokoh adat dan pegiat budaya dalam memberi kontribusi cara pandang terhadap pondasi identitas dan karakterisasi dalam turut serta memberi referensi aktifitas pembangunan kabupaten Subang,” kata Nandang.

Kepala Bidang Kebudayaan Disdikbud Kabupaten Subang Didin Mahpudin mengatakan capaian dari sarasehan budaya tersebut adalah bahwa nantinya Dinas Pendidikan dan Kebudayaan mampu merumuskan kurikulum untuk diterapkan sebagai pendidikan karakter berbasis budaya lokal, di setiap sekolah berdasarkan dari hasil saresehan budaya dengan 75 tokoh adat , pegiat budaya dan seniman yang telah dilakukan tersebut.

“Saya mempunyai niatan untuk membangun karakter jati diri Subang yang diawali dari tiap sekolah. Dan kita sudah ditugasi oleh Bupati untuk merumuskan kurikulum pendidikan karakter sesuai dengan budaya lokal. Tinggal nanti kawal sama-sama apakah bisa terwujud atau tidak,” katanya.