Menghidupkan Kembali Ki Lapidin, Legenda Subang yang Terlupakan

KOTASUBANG.com, SubangCunduk waktu, nitih wanci. Papastén Ki Lapidin. Ayeuna kudu ngarandapan éksékusi hukuman pati. Lapidin pasrah jeung ihlas. Rap. Sirahna ditutup kanjut kundang badag pulas hideung meles. Tetempoan mongkléng meredong. Ngan haténa mah cangra, blung-blong. Saeutik gé teu gimir. Teuneung. Ludeung. Kabéh lalakon manéhna mangsa kumelendang dipupus tina ingetanana. Haté ngan nganteng kanu murbeng jeung ngusik-malikkeun manéhna, ‘Allohu robbul gofur, warrohmanirrohim’. Teu petot-petot dikir.
Logojo geus sigep di panggung nu diliinduhan tangkal tanjung. Warga Subang nu rék nyakséni geus ngagimbung. Teu nyarora. Ngan méh kabéh carindakdak. Sawaréh geus teu kuat nahan bedahna cimata. Kaayaan beuki harénghéng. Combrék. Narahan napas basa Lapidin ditungtun ka panggung. Tali dadung geus meulit na beuheung.
“Logojo, laksanakeun…!” aya komando ngagorowok. Jalma-jalma patingjarerit. Careurik.
“Innalillahi wainna ilaihi rojiun..” saur manuk teu baréntés, basa sirah Lapidin ngulahék kacekék dadung nu nyangreud na dahan tanjung. Subang jadi lautan cimata. Di juru kulon, dua awéwé paungku-ungku kapiuhan. Dasih jeung Odah.

Itulah bagian terakhir Fiksi Mini legenda Ki Lapidin karya Aan Ikhsan Gumelar yang bukunya akan segera diluncurkan pada Festival Ki Lapidin yang akan di gelar Mei ini. Selain dibuat dalam versi fiksimini, sebelumnya legenda Ki Lapidin juga pernah dibuat dalam bentuk karya sastra lainnya seperti buku dan naskah drama.

Di kisahkan, Kilapidin adalah jawara Subang yang hidup pada masa kolonial di Subang. Dalam sebuah versi, ia digambarkan bak Robin Hood, seorang jagoan yang kerap merampas harta kekayaan para penjajah untuk kemudian dibagikan kepada rakyat jelata yang menderita. Nahas, pada satu waktu ia ditangkap oleh tentara kompeni dan menghadapi hukuman gantung.

Sebelum digantung, dia yang juga dikenal sebagai seorang bajidor ketuk tilu mengajukan permohonan terakhir. Sebelum menjemput ajal, dirinya ingin dikawihkan sebuah lagu yang berjudul kembang gadung oleh seorang sinden. Permohonan terakhirnya tersebut kemudian dipenuhi. Ki Lapidin menghembuskan nafas terakhir ditiang gantungan sesaat setelah lagu kembang gadung dinyanyikan.

Sebagian seniman mengungkapkan, karena peristiwa inilah kemudian lagu Kembang Gadung begitu disakralkan di Subang. Lagu ini biasanya menjadi pembuka dalam setiap pertunjukan seni di Subang hingga kini. (Baca juga : Kembang Gadung, Lagu Sakral di Subang )

Festival Ki Lapidin yang akan dilaksanakan bulan Mei ini akan disi dengan berbagai kegiatan. Tanggal 14 Mei 2017 akan di isi dengan acara Workshop penulisan Fiksi Mini bagi siswa SMA/K yang akan diselenggarakan di SMKN 1 Subang. Sementara pada tanggal 21 Mei 2017 akan diselenggarakan Pagelaran Pantun dan Diskusi Budaya bersama seniman pantun Subang Mang Ayi. Dan sebagai acara pamungkas akan digelar Bedah Buku Fiksi Mini Basa Sunda Ki Lapidin karya Aan Ikhsan Gumelar di Wisma Karya.

Akan hadir pada acara bedah buku tersebut para sastrawan Jawa Barat, diantaranya Dr. Teddi Muhtadin, Hadi AKS, Nazarudin Azhardan H. Moddi Madiana (Budayawan Subang). festival Ki Lapidi ini terselenggara berkat kerjasama sanggar seni Ringkang Nonoman, Padepokan Dangiang Dongdo dan Sanggar Lika 04 Subang dan didukung oleh Direktorat Ormas, Ditjen Polkumpemum Kemendagri RI.